Bumi Terpanggang Pada Masa Dinosaurus

INILAH.COM, Jakarta - Asteroid yang jatuh 65 juta tahun silam membunuh dinosaurus, namun tidak membunuh seluruh makhluk hidup. Proses itu terjadi karena panas tersebar hanya di permukaan saja.

Dampak asteroid yang mengakhiri dinosaurus 65 juta tahun yang lalu tidak membakar kehidupan di planet kita, permukaan hanya dipanggang.

Pekerjaan masih ada untuk menyelesaikan pertanyaan tentang teori apa yang memicu kebakaran hutan di seluruh dunia, juga pertanyaan-pertanyaan baru tentang apa yang menyebabkan kepunahan massal pada akhir periode Cretaceous

Asteroid sepanjang 10 kilometer itu disalahkan atas kepunahan dinosaurus dan sebagian besar spesies lainnya di planet ini. Awalnya model komputer menunjukkan bahwa lebih dari setengah dari puing-puing terlempar ke ruang angkasa oleh jatuhnya asteroid ke atmosfer dalam waktu delapan jam.

Model-model prediksi hujan dipanaskan secara tiba-tiba, puing akan memancarkan panas secara intens seperti sebuah oven set panggang (260 ° C) setidaknya selama 20 menit, dan mungkin beberapa jam.

Pemanasan selama itu akan memanaskan kayu ke temperatur pengapian, menyebabkan kebakaran hutan global.

Namun beberapa spesies bertahan hidup, dan lapisan sampah tidak mengandung banyak minyak seperti yang diharapkan dari pembakaran hutan dunia serta menimbulkan pertanyaan mengenai sejauh mana dampak setelah kebakaran hutan itu.

Untuk menjelaskan perbedaan, Tamara Goldin dari Universitas Vienna dan Jay Melosh dari Universitas Purdue di Indiana mempelajari bagaimana asteroid jatuh melalui atmosfer dapat mempengaruhi perpindahan panas dari bagian atas atmosfer ke tanah.

Studi menunjukkan bahwa puing masuk kembali ke atmosfir hanya beberapa menit setelah sampai di permukaan. "Sebenarnya asteroid di jalan termal radiasi di atmosfer dan melindungi Bumi," ujar Goldin.

Akibatnya, permukaan merasakan panas dari langit hanya beberapa menit. Karena lebih banyak partikel melayang turun, mereka memblokir lebih banyak dan lebih banyak panas dari atas, mencegah hutan dunia dari terbakar.

"Dengan panas intens dalam jangka pendek, sulit untuk mendapatkan pengapian,” Goldin mengatakan.

Kehidupan di permukaan pasti terbakar, tapi tidak sampai terpanggang. Hewan yang mampu berlindung di bawah tanah atau dalam air mungkin mampu bertahan dalam jangka pendek dari panas tinggi, menjelaskan mengapa tidak semua kehidupan terbunuh.

"Sekarang kami memiliki model dan data yang sesuai," kata Claire Belcher dari University College, Dublin, yang tidak terlibat dengan studi.

Wendy Wolbach dari Universitas DePaul di Chicago, yang pada tahun 1985 mengusulkan bahwa minyak ditemukan pada akhir periode Cretaceous datang dari kebakaran hutan global, dia setuju.

“Tanpa kebakaran hutan global, mekanisme lain diperlukan untuk menjelaskan kepunahan massal,” Belcher mengatakan.

Ini termasuk gagasan bahwa debu di atmosfer memotong sinar matahari dalam sebuah musim dingin yang berlangsung selama bertahun-tahun sebelum emisi dilepaskan setelah pemanasan global yang berdampak jangka panjang.

Dampak hujan asam berikut mungkin juga berperan dalam kepunahan, karena dapat tambahan tekanan pada iklim global dari letusan gunung berapi yang besar terjadi 65 juta tahun yang lalu di Deccan Traps India. [ito]

0 Komentar:

Poskan Komentar